Home

8 Gejala Cacar Monyet yang Perlu Diwaspadai

Kompas.com | 4 days ago

KOMPAS.com - Cacar monyet adalah penyakit infeksi virus monkeypox yang kini perlu diwaspadai.

Penyakit ini awalnya menyerang manusia pada 1970 silam di Republik Demokratik Kongo, Afrika.

Namun, sejak awal 2022 cacar monyet menyebar secara luas dan telah terdeteksi sedikitnya di 79 negara; termasuk Inggris, AS, dan Singapura.

Di Indonesia sempat ada suspek atau dugaan kasus cacar monyet. Tapi, Kementerian Kesehatan hingga awal Agustus 2022 memastikan belum ada temuan kasus positif monkeypox.

Untuk meningkatkan kewaspadaan pada penyakit yang telah menjadi sorotan kesehatan global ini, kenali gejala cacar monyet yang perlu diwaspadai.

Gejala cacar monyet

Ada beberapa gejala cacar monyet yang perlu diperhatikan, antara lain:

  • Demam

Menurut Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin Indonesia (Perdoski), demam adalah tanda awal cacar monyet. Gejala ini dapat muncul sejak penderita terpapar virus penyebab cacar monyet sampai sekitar lima hari.

  • Sakit kepala parah

Selain demam, di tahap awal penyakit, penderita cacar monyet juga bakal merasakan sakit kepala parah.

  • Kelenjar getah bening bengkak

Ciri-ciri cacar monyet yang khas dan tidak dirasakan penderita cacar air atau cacar lainnya yakni pembengkakan pada kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening yang bengkak ini dapat teraba di ketiak, leher, atau selangkangan.

  • Lemas

Seperti penyakit infeksi virus dan kuman lainnya, penderita cacar monyet juga bakal merasakan badannya lemas.

  • Ruam

Dilansir dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), ciri-ciri cacar monyet yang beda dari penyakit lain adalah ruam. Ruam gejala cacar monyet bisa berlangsung selama tiga minggu.

Ruam ini awalnya berupa lesi, bercak, atau bintik kemerahan yang muncul selama 24 jam. Setelah empat hari, ruam akan berkembang menjadi bintik-bintik berisi cairan dan nanah.

Selang enam hari, ruam bakal mengering. Kemudian, ruam akan menjadi keropeng setelah sembilan hari.

Ruam ini biasanya muncul di dekat alat kelamin, dekat anus, tangan, kaki, dada, wajah, mulut, dan dekat mata.

  • Nyeri otot dan sakit punggung

Sakit otot dan sakit punggung juga bisa jadi gejala sampingan ketika penderita terkena cacar monyet.

  • Kelelahan

Penderita yang terinfeksi virus, termasuk cacar monyet, terkadang juga merasakan badannya kelelahan.

  • Gangguan pernapasan

Di beberapa kasus, penderita cacar monyet juga mengalami gangguan pernapasan seperti sakit tenggorokan, hidung tersumbat, dan batuk.

Apa yang perlu dilakukan jika merasakan gejala cacar monyet?

Jika Anda merasakan ciri-ciri cacar monyet di atas, ada baiknya Anda berkonsultasi ke dokter spesialis kulit dan kelamin atau dokter spesialis dermatovenerologi.

Dilansir dari NSW Health, selama hasil pemeriksaan belum keluar, suspek sebaiknya segera melakukan isolasi mandiri dan gunakan masker.

Pasalnya, cacar monyet menular lewat kontak langsung dengan kulit penderita. Seperti berhubungan seks atau menyentuh ruam dan bekas luka atau keropeng penderita cacar monyet.

Di beberapa kasus, penularan cacar monyet juga bisa menyebar lewat kontak dekat dalam waktu lama dengan penderita cacar monyet; terlebih sampai menghirup cipratan bersin dan batuk penderita.

Gejala cacar monyet tidak bisa jadi patokan penyakit ini. Cacar monyet atau monkeypox bisa dideteksi dengan pasti lewat pemeriksaan cairan lepuh atau koreng dari ruam cacar.

Lihat Sumber

  • 1

  • 0

Rekomendasi Artikel

10 Manfaat Kelor untuk Pria, Bisa Cegah Disfungsi Ereksi

IDN Times

Sebelum Ditembak Mati, Brigadir Joshua 2 Kali Bertengkar dengan Bripka Ricky di Magelang dan di Rumah Ferdy Sambo

PojokSatu

2

Kamaruddin Simanjuntak Bocorkan Motif Pembunuhan Brigadir Joshua, Oh Ternyata

PojokSatu

1

Motif Pembunuhan Brigadir Joshua Seperti ‘Disembunyikan’ Kapolri, Padahal Pengacara Istri Sambo Sudah Terang-terangan

PojokSatu

1

Tetapkan Ferdy Sambo Tersangka, Kapolri Dikawal Seluruh Bintang 3, Imbas ‘Mabes dalam Mabes Polri’ ?

PojokSatu

1

Tulis komentar...