Home

Penanganan Covid-19 Harus Inovatif, Tak Sekadar Pembatasan Mobilitas

Gatra.com | 9 months ago

Jakarta, Gatra.com- Ketua Departemen Ekonomi & Pembangunan DPP PKS, Farouk Abdullah Alwyni menyoroti kebijakan pemerintah lewat Kementerian Dalam Negeri yang mengeluarkan Surat Edaran Mendagri Nomor 440/7183/SJ tentang Pencegahan dan Penanggulangan Covid-19 Varian Omicron serta Penegakan Penggunaan Aplikasi PeduliLindungi.

Farouk menilai bahwa semestinya pembatasan mobilitas bukan lagi jadi pilihan lantaran hanya membuat ekonomi masyarakat kembali terpuruk. “Persoalan pembatasan menjadi isu penting sebab pada kenyataanya aktivitas bisnis yang akan terdampak dari kebijakan ini adalah aktivitas UMKM,” ujar Farouk Alwyni kepada Gatra.com, Jumat (31/12).

Farouk mengatakan, jika pemerintah mampu bekerja lebih tenang, aturan-aturan pembatasan paranoid sebagaimana termaktub dalam SE Mendagri sebetulnya bisa diganti dengan aturan yang lebih peka terhadap sisi sosial-ekonomi masyarakat tanpa harus mempertaruhkan sisi kesehatan.

“Banyak contoh penanganan Covid-19 yang bisa proporsional tanpa pembatasan yang terkesan paranoid. Di Florida, AS, diterapkan kebijakan yang dikenal dengan Early Treatment Saves Lives dan Protect the Jobs." ujarnya.

Farouk menuturkan bahwa dua kebijakan tersebut saling beriringan. Satu sisi pemerintah mampu memberi penanganan dini bagi masyarakat yang membutuhkan. Di sisi lain mampu menjaga aktivitas bisnis tetap berjalan agar tidak terjadi PHK.

Farouk menjelaskan, Florida baru-baru ini masuk jadi negara bagian di AS yang berhasil baik menangani Covid-19 baik dari dari perspektif jumlah kasus, hospitalisasi, maupun kematian. Sekalipun Florida sendiri tidak menerapkan lockdown, kewajiban masker, maupun vaksinasi.

Tak hanya itu, Gubernur Florida, Ron DeSantis termasuk satu penentang keras kebijakan vaccine mandate yang diterapkan oleh Presiden Joe Biden, mandate yang juga menghadapi berbagai perlawanan dari Gubernur-Gubernur dan para Senat Partai Republik. Florida juga adalah salah satu negara bagian di AS yang melarang penerapan vaccine passport mayoritas negara bagian di AS tidak menerapkan vaccine passport." jelasnya.

“Selain Florida, Jepang juga bisa dijadikan model negara terbaik dalam mengombinasikan antara kebijakan vaksinasi dan personal liberty. Penanganan pandemi di sana bisa berjalan baik dengan kebijakan vaksinasi sukarela tanpa harus pemerintahnya merampas hak-hak sipil, sosial, dan ekonomi rakyat, Jepang bahkan menyediakan dana khusus secara transparan bagi para korban efek samping parah dari vaksin,” jelas Farouk.

Menurut Farouk, pemerintah Indonesia mestinya dapat mengambil referensi-referensi yang lebih inovatif dalam menyeimbangkan kebijakan kesehatan, ekonomi, dan personal liberty. Ketimbang menjalankan kebijakan “gebyah uyah” dalam menangani Covid-19 yang counterproductive dan berdampak negatif terhadap kondisi sosial ekonomi rakyat.

"Ada baiknya pemerintah memperkuat sistem yang dapat memberi perawatan dini saat ditemukan kasus positif, khususnya bagi kasus yang bergejala." pungkas Farouk.


Reporter: Muhammad Mutaqin
Editor: Rohmat Haryadi


Lihat Sumber

  • 0

  • 0

Rekomendasi Artikel

Pamerkan Perusahaannya, Rizky Billar Klarifikasi Isu Tak Kerja Hanya Numpang Hidup ke Lesti

Tribunwow

Kick Off Persib Bandung Vs Persija Jakarta Alami Perubahan, Catat Jadwal Terbarunya di Liga 1 2022

Tribunwow

13 Foto Jadul Raffi Ahmad Bersama Nisya dan Syahnaz Sadiqah

POPMAMA.COM

1

Gaya Fuji Datang ke Tedak Siten Ameena Pake Kebaya, Cantiknya Buat Netizen Frustasi

IndozoneID

Timnas Indonesia Percaya Diri, Filosofi Shin Tae-yong Mulai Dipahami

Kompas.com

Tulis komentar...